Struktur dan Fungsi Alat Indera Pendengaran (Telinga)



 Mari kita pelajari telinga kita! Perhatikan telinga kita lewat kaca cermin atau telinga teman kita! Telinga kita dari luar tampak sebagai daun telinga dan lubang telinga. Nah sekarang perhatikan gambar skema telinga kita. Jika dipelajari dengan lebih cermat, maka telinga dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) bagian yaitu:
1. Telinga luar, merupakan saluran dari lubang luar menuju ke gendang telinga (membrana timpani).
2. Telinga tengah, merupakan ruangan yang dibatasi oleh gendang telinga dan selaput dari saluran telinga dalam (rumah siput). Pada telinga tengah terdapat 3 (tiga) buah tulang pendengaran. Tulang pendengaran terdiri dari tulang martil (berbentuk seperti martil), landasan (berbentuk seperti landasan), dan sanggurdi (berbentuk seperti pancatan kaki pelana penunggang kuda). Telinga tengah dihubungkan ke rongga faring oleh sebuah saluran yang disebut saluran Eustachius (nama penemunya). Dengan demikian, secara normal tekanan udara di ruang telinga tengah sama dengan tekanan udara atmosfer. Lubang tersebut pada keadaan normal selalu tertutup, dan membuka pada saat menguap, menelan, atau “ngolet”.
3. Telinga dalam (labirin) terdiri atas serangkaian saluran dan kantung yang berisi cairan yang terletak di dalam rongga-rongga tulang tengkorak yang disebut rumah siput dan saluran setengah lingkaran. Di dalam rumah siput terdapat pelebaran yang di dalamnya terdapat reseptor pendengaran dan di dalam saluran setengah lingkaran terdapat reseptor keseimbangan.

Bagaimana telinga dapat mendengar bunyi?
 Suara atau bunyi dari sumbernya diterima oleh daun telinga, diteruskan lewat lubang telinga dan selanjutnya menggetarkan gendang telinga. Getaran pada gendang telinga menggetarkan tulang pendengaran dan getaran akan diperkeras sampai beberapa kali. Selanjutnya getaran tulang akan menggetarkan cairan yang terdapat pada rumah siput dan akhirnya diterima oleh reseptor indera pendengaran. Reseptor menerima rangsang suara diteruskan ke syaraf pendengaran menuju ke otak untuk diterjemahkan. Selain lewat udara getaran suara juga dapat dijalarkan lewat tulang tengkorak menggetarkan gendang telinga.


Gangguan Pendengaran atau Tuli
 Gangguan pendengaran dapat berupa kurang pendengaran maupun tuli yang disebabkan karena.
1. Adanya gangguan hantaran suara pada liang telinga, sebagai contoh karena infeksi yang menyebabkan kerusakan gendang telinga, curek (gumpalan kotoran pada lubang telinga), pengapuran tulang telinga.
2. Adanya kerusakan pada reseptor akibat penggunaan obat-obatan tertentu yang merusak reseptor.
3. Otosklerosis yaitu kelainan pada tulang pendengaran stapes menjadi melekat pada telinga dalam sehingga tidak dapat menjalarkan suara dengan baik.
4. Adanya kerusakan pada saraf pendengaran karena kelainan bawaan sejak dalam kandungan.
 Telinga berfungsi sebagai indera untuk menerima rangsang berupa suara (bunyi) yang merupakan getaran udara dalam skala frekuensi 20 – 20.000 Hz (Hertz; getaran per detik).

<i>tekt miring</i> | <b>TEKS TEBAL</b>

[img]link Image Anda[/img]

[youtube]link video youtube[/youtube]



 
© 2011 Buku PR, TUGAS, dan Catatan Sekolah | www.ok-rek.com | Duwur | okrek | Facebook | Twitter