EMANSIPASI

A. Mengomentari Pendapat Narasumber

 Menurut saya, sudah zamannya bila wanita-wanita di Indonesia saat ini memainkan peran sejajar dengan kaum pria. Kalau tidak sekarang, kapan lagi? Bukankah saat ini telah banyak kaum perempuan yang menduduki posisi penting dalam pemerintahan. Misalnya, sebagai bupati, gubernur, menteri, bahkan ada juga yang pernah menjadi presiden.
 Apakah kalian sependapat dengan narasumber tersebut? Atau kalian berbeda pendapat dengan narasumber? Baiklah, kalian tidak perlu khawatir. Berbeda pendapat adalah hal biasa dalam alam demokrasi ini. Hal yang tidak boleh terjadi adalah perbedaan pendapat yang dapat menimbulkan perpecahan di antara kita. Sebagai contoh, kalian mungkin akan memberikan komentar atas pendapat narasumber di atas seperti di bawah ini.
  Komentar bagi yang sependapat.
Hal yang disampaikan narasumber tersebut benar. Kaum perempuan di Indonesia tak boleh lagi hanya sebagai "orang belakang". Mereka harus mengambil peran dalam membangun bangsa ini.
  Komentar bagi yang tidak sependapat.
Saya kurang sependapat dengan narasumber. Dia tidak memikirkan bahwa keterbatasan kaum perempuan akan menghambat kinerja kaum perempuan itu sendiri. Dengan begitu, tidak mungkin bila kaum perempuan harus sejajar dengan kaum pria.
 Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memberikan
komentar terhadap narasumber sebagai berikut.
1. Komentar merupakan opini.
Artinya, komentar yang disampaikan bersifat subjektif, tidak memaksa orang lain untuk memberikan komentar yang sama.
2. Argumen yang disampaikan logis.
Artinya, komentar harus didasari alasan yang dapat dicerna akal.
3. Komentar bukan karena suka atau tidak suka.
Artinya komentar yang diberikan bukan sekadar “asal tidak sependapat." Begitu pula bukan karena adanya permasalahan pribadi dengan narasumber.

B. Melaporkan Peristiwa
Dalam bidang pekerjaan jurnalistik atau pekerjaan yang berkaitan dengan masalah pemberitaan, kita mengenal profesi reporter. Kata reporter merupakan serapan dari bahasa asing yang artinya pelapor atau orang yang melaporkan. Profesi reporter ini bukan dominasi kaum pria saja, melainkan juga kaum wanita. Bahkan, seorang reporter sebuah televisi swasta Indonesia pernah disandera gerilyawan di Irak ketika meliput berita di sana. Bagaimana? Hebat, bukan? Adakah di antara kalian yang berminat menjadi seorang reporter? Baiklah, jika kalian berminat, berikut ini hal-hal yang harus diperhatikan agar dapat menjadi reporter yang baik.
1. Pengamatan yang teliti.
 Ketelitian dan kejelian dalam mengamati peristiwa yang akan dilaporkan akan menentukan kualitas laporan yang disampaikan.
2. Pelaporan yang lengkap.
 Apa saja yang harus dilaporkan? Terapkan akronim Asdikamba!
Apa : Peristiwa apa yang hendak dilaporkan.
Siapa : Pelaku atau tokoh yang terlibat dalam peristiwa.
Di mana : Tempat peristiwa yang akan dilaporkan itu terjadi.
Kapan : Waktu terjadinya peristiwa.
Mengapa : Penyebab terjadinya peristiwa.
Bagaimana : Proses peristiwa itu berlangsung.
Dengan bantuan enam kata tanya pelacak itu, diharapkan laporan yang disampaikan memiliki kualitas yang cukup sebagai sebuah informasi.
3. Bahasa laporan yang komunikatif
Laporan disampaikan untuk orang lain. Oleh karena itu, laporan harus mudah dipahami oleh orang yang mendengarkannya.
4. Penyampaian laporan yang ekspresif
Laporan yang disampaikan secara lisan tidak didukung penggunaan tanda baca sebagaimana bahasa tulis. Unsur yang dapat membantu kejelasan laporan adalah penerapan intonasi, jeda, tempo, dan tekanan yang tepat saat mengucapkan kata-kata. Selain itu, ekspresi pelapor sebaiknya dapat menarik perhatian agar pendengar terkonsentrasi mendengarkan laporan.

<i>tekt miring</i> | <b>TEKS TEBAL</b>

[img]link Image Anda[/img]

[youtube]link video youtube[/youtube]



 
© 2011 Buku PR, TUGAS, dan Catatan Sekolah | www.ok-rek.com | Duwur | okrek | omaSae | BerKADO | Facebook | Twitter | Versi MOBILE