SARTONA karya Ita Rusdiantari (Contoh Cerpen)


Sambil terus berlari, Sartona menuju ke rumahnya yang berada tidak jauh dari SMU Budi Utama, tempat ia sekolah. Ia sangat gembira karena hari ini adalah hari yang ia tunggu-tunggu selama hampir satu bulan akhirnya tiba, ia lulus dengan NEM yang sangat memuaskan dibanding dengan temannya ia dapat juara pertama di sekolahnya.
Karena rasa gembira, ia ingin sekali cepat sampai di rumah di jalan Haji Rahmat Panjaitan, perjalanan pulang merupakan hal yang paling menyenangkan saat itu. Tapi, ia tiba-tiba di tengah jalan turun hujan lebat sehingga menghentikan gerak langkahnya. Sartona yang sudah tidak tahan dingin, ingin cepat sampai di rumah. Ia langsung menerjang hujan lebat itu tanpa ia sadari akibatnya. Gang-gang yang biasa ia lewati sekarang hanyut tenggelam oleh hujan badai itu, tapi Sartona tetap melaluinya walaupun keadaan yang kurang menyenangkan, hatinya tetap saja bernyanyi riang.
Rumah Sartona cukup sederhana, dindingnya terbuat dari papan dan kayu. Terdapat juga beberapa tiang penyangga di sudut teras yang juga terbuat dari kayu. Ukiran Kaligrafi pada ujung dinding atas menambah keindahan rumah yang sudah nampak tua, namun tetap anggun itu. Teras depan digunakan sebagai ruang tamu, di ruang tamu itu terdapat dua set kursi tamu terbuat dari ukiran kayu yang sangat kokoh. Di tengah meja terdapat bunga sebagai hiasan yangcukup indah.
Tiba-tiba dari halaman rumah terdengar suara.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam.”
Terdengar jawaban dari dalam rumah itu. Setelah itu keluarlah seorang wanita setengah baya.
“Nyak, ini Sartona.” Begitulah ia menyapa orang itu dengan bahasa Betawinya.
“Ada apa sih? Sartona! Ayo masuk-masuk cepat ganti pakaian nanti kamu sakit lagi, udah tahu hujan sangat lebat kok diterjang, gimana nanti kalau kamu sakit?”

“Maafin Sartona Nyak, Sartona yang salah.”
“Udah-udah nggak ape-ape. Emangnya kamu lari-lari ngapain, kok nggak seperti biasanye kelihatan wajahmu senang sekali?”
“Emang Nyak! Sartona lulus, Nyak.”
“Kamu lulus?”
“Iya, Nyak!”
“Coba Nyak ngelihat ijazah, Nok?”
Segera Sartona mengeluarkan ijazah dari dalam tasnya yang tersampul rapi berwarna abu-abu.
Orang setengah baya itu mengamati dengan sangat teliti, maklum orang tua Sartona hanya berpendidikan SD jadi untuk menelitinya ia harus benar-benar teliti.
Setelah ngeliat hasil ijazah itu Nyak Sartona sangat gembira karena hasilnya sangat bagus.
“Oh iya Nyak, entar aye mau ngelanjutin kuliah, ye Nyak.”
“Yang bener aja lu, Nok?”
“Iye Nyak! Aye mau coba ikut UMPTN kali aje bisa masuk ke universitas negeri.”
“ Apaan tuh UM ape tadi namanye?”
“UMPTN”
“Iye, ntu die.”
“UMPTN tuh ujian masuk perguruan tinggi negeri.”
“Eluh udah yakin Nok?”
“Emang kenape Nyak?”
“Eluh tau sendiri, kan Babeh Luh kagak punya duit boroboro buat elu kuliah. Buat sekolah aje adek-adek tu aje udah susah. Lagian kan perempuan. Ngapain pake sekolah tingg-itinggi.
Entar juga kawin, punya anak, terus masuk dapur.”
“Tapi Nyak, aye pan pengin pinter, pengin gawe, trus cari duit!”
“Alah, Si Sutiyem aje kagak pake kuliah bisa gawe, cari duit sendiri. Elu liat sendiri, sekarang die kawin ama orang kaya.
Contoh dia! Udah, Nyak mau sembahyang dulu.”
Dengan wajah yang putus asa, Sartona masuk ke kamarnya.
Ia mengunci diri dan tidak mau keluar, sangat disayangkan. Orang sepintar Sartona harus berhenti mengenyam pendidikan yang sering ia impi-impikan. Ia sangat ingin duduk di bangku sebuah universitas dan mengambil jurusan Pendidikan Guru Agama Islam.
Tapi ia tidak egois, ia menerima keputusan orang tua yang tidak mengizinkannya melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi. Walau sebenarnya ia tahu, budaya telah mengalahkan pentingnya anti pendidikan. Sebenarnya Babenya punya uang dan masih punya simpanan tanah yang dapat dijual. Tapi ia tidak memaksa hal itu pada Babeb dan Nyaknya. Ia hanya bisa bersabar dan mencoba menjalani hari-harinya ke depan.

Suatu malam di ruang makan rumah Sartona, saat Sartona pergi mengaji di mushola, Babe dan Nyaknya berunding tentang masa depan Sartona.
“Ipeh, aye udah dapetin calon laki buat Sartona.”
“Siapa, Bang?”
“Ntu, Si Samiun, anaknya Bang Jalih.”
“Kage Sale, Bang? Bukannye die dude? Bukannya die udah kawin tiga kali?”
“Alaah, ape bedanye bujang ame dude. Asal bisa ngebahagiain juga banyak!”
“Ye udah kalo emang udah putusan Abang. Aye terime aje, asal Sartona seneng!”
Di sela-sela pembicaraan hangat itu, Sartona pulang dengan muka yang tampak berseri-seri.
“Assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam. Nah, kebetulan anaknye datang, Bang?”
“Ade ape, Beh?”
“Iye, Ngomong ape? Elu pan udah gede, udah pantes punya laki, kenape elu kaga kawin buru-buru aje?”
“Ame siape, Beh? Lagian pan Sartona kagak cakep. Mana ade cowok yang mao dekatin Sartona?”
“Apa-apaan si elu, Nok? Punya muka kaga jelek, hidung bangir, tinggi badan elu juga berbentuk. Apa lagi sih yang kurang? Orang-orang juga tau kalo elu pinter ngaji, sembahyang kage pernah liwat. Pasti banyak cowok yang mau ama lu.”
“Contoh sape, Beh?”
“Tuh, sekarang Bang Miun pan lagi nganggur!”
“Bang Samiun, Beh? Die pan udah kawin tiga kali. Mase Babe tega ngawinin aye ame die?”
“Elu Nok, kalo dibilang kage pernah ngerti. Biar Bang Miun udah dude, dia pan kaya, punya duit, tanah ade, makelar rumah.
Apenye yang kurang?”
“Ye, tapi Beh.”
“Udeh, kege ade tapi-tapian! Elu mendingan kawin ame die kecuali elu punya calon yang lebih bae dari Samiun!”
Sartona kembali mengunci diri di kamarnya. Ia menangis tersedu-sedu. Ia tidak punya pilihan lain selain menikah dengan Bang Samiun.
“Nok. Sartona, boleh masuk kage?”
“Masuk aje Nyak, kage aye kunci kok.”
Nyak membelai anaknya dengan lembut dan penuh kasih sayang, ia ngerti perasaan hati Sartona saat ini, dan sekarang ia mencoba menenangkan Sartona.
“Nok, elu kage kenape-kenape, kan?”
“Kage, Nyak.”
“Udeh, dengerin aje kate babe lu! Kage ade salahnye elu coba dulu.”
“Iye Nyak, aye ngerti, Kok.”
Sore yang cerah. Sartona mandi, menyegarkan tubuhnya dengan air yang ia timba sendiri dari sumur depan kamar mandi.
Kamar mandi itu terletak beberapa meter di belakang rumah.
Sebuah ruangan kecil berukuran 2x2 meter, dengan dinding sebenarnya belum pantas disebut dinding terbuat dari seng.
Atapnya hanya terbuat dari susunan serabut jerami. Melelahkan memang, jika zaman seperti sekarang ini kita harus menimba air dahulu sebelum menggunakannya.
Pekarangan belakang ditumbuhi pohon-pohon singkong, ada pula pohon karet, pohon jengkol yang sudah menjadi makanan khas betawi. Babe Sartona sendiri merawat tanaman-tanaman itu.
“Nok, Nyak ama Babe mao kondangan ame adek-adek lu ke rumah Mpo Nur. Elu mau ngikut nggak?”
Sartona keluar dari kamar mandi dengan handuk masih melilit di tubuhnya.
“Kage Nyak! Sartona pengin di rumah aje.”
“Ye udeh, kalo gitu Nyak pergi dulu. Jage rumah bae-bae.”
“Iye, Nyak!”
Sepeninggal Nyak, Sartona masuk ke kamar yang terletak di bagian depan rumahnya. Sartona memakai baju berwarna merah dengan rok mini berwarna hitam. Tampak sekali kecantikan Sartona dengan pakaian itu. Patutlah jika ia mensyukuri anugerah itu.
Ia menuju meja rias tua yang berada di sudut ruangan. Ia menyisir rambutnya yang hitam legam dan bercahaya dan mengkilatnya ke atas seperti ekor kuda. Dengan model seperti itu, terlihat sebuah leher yang indah, jenjang dan menarik.
Setelah itu, ia meraih bedak dan muali mengoleskan pada wajahnya yang mungil. Sudah selesai, pikirnya. Tidak lupa melihat cermin sebelum meninggalkan ruangan, aku memang cantik, tapi mengapa harus Bang Miun yang menjadi calon  suamiku, gumamnya dalam hati.
“Assalamualaikum....”
“Waalaikumsalam...”
“Sartona segera keluar kamar dan melihat seorang pria di depan pintu. Pria itu pendek, hitam, memakai baju kampret, celana loreng panjang. Sungguh tak menarik. Tapi bagi orang tua Sartona, orang inilah yang cocok sebagai pendamping hidup sartona.
“Bang Miun, masuk, Bang!”
“Iye, Nok”
“Duduk Bang.”
“Iye, ini ade sedikit oleh-oleh dari Abang, buat Sartona.”
“Eh Abang, jadi ngrepotin, tunggu sebentar ye, Bang.”
Sartona berjalan ke dapur dengan oleh-oleh dari Bang Miun di tangannya. Plastik hitam yang berisi dodol, uli, geplak, semua makanan khas Betawi. Setelah menata oleh-oleh tadi di piring, Sartona membuat dua gelas teh manis hangat untuk Bang Miun dan untuk dirinya sendiri. Untuk apa sih dia datang ke sini?
tanyanya dalam hati.
“Bang, mao ngapain?” Dengan terkejut ia mendapati Bang Miun mengikutinya masuk ke dapur.
“Nok, Abang sayang banget ame Sartona, Sartona mau kan jadi bini Abang?”
“Iye Bang, tapi sekarang belom boleh, Bang.”
Bang Samiun langsung menyergap Sartona dari belakang, dan berusaha melakukan perbuatan tidak senonoh. Sartona berusaha untuk melarikan diri, tapi cengkeraman Samiun lebih kuat dari tenaga yang dimiliki Sartona. Tapi ia terus mencoba dengan memukuli Samiun dan berteriak memanggil orang tuanya, berharap mereka datang saat itu.
“Miun! Apa-apan lu? Kurang ajar! Belum kawin elu udeh mao berbuat begitu ame anak gue. Dasar setan! Pergi lu dari sini!” Babe tiba pada saat yang tepat. Sebelum Miun sempat berbuat yang lebih jauh lagi pada Sartona.
“Miun! Kage sangka lu, pergi dari sini, bangsat! Elu kage kenape-kenape kan Sartona?”
Saat itu pun Nyak turut mengutuk perbuatan yang dilakukan Samiun pada diri anak gadis satu-satunya.
Karena kedatangan Nyak dan Babe yang tidak dikira oleh Samiun, ia pun lari ketakutanb setelah sumpah serapah yang dilontarkan oleh keduanya. Wajah merah seperti tomat busuk karena wajah yang hitam itu diliputi rasa malu yang amat sangat pada keluarga yang menjadi sesepuhnya selama ini. Sartona segera memeluk Nyak dan menangis tersedu-sedu, ia merasa sangat lemas sampai tak mampu berdiri. Bayangan Samiun terus menari-nari di pelupuk matanya sampai ia tidak sadarkan diri.
“Beh!”
“Nok? Elu udah sadar?”
“Nyak, aye aus.”
“Ini minum, Nok.” Saat Sartona sadar, ia sudah berada di bale kayu, tempat tidur yang ia cintai, kepalanya masih sedikit pusing saat pertama kali membuka mata. Dan kerongkongannya terasa kering, bagai tidak meneguk air selama lima hari.
“Nok, maapin Babe sampai ngebiarin Si Miun nyelakain elu, emang bangsat tuh orang! Gue tidak mao maapin die. Dan die bakalan ngedapatin balasan yang same ame ape yang die lakuin ame elu”
“Udah, Beh. Kage usah dipanjangin masalahnya. Biarin aje Bang Miun dapetin balasannya dari Allah kita kage punya hak buat ngehukum die,”
“Nok, elu kok bae banget, sih! Syukur deh gue bisa punya anak elu!”
“Nyak aye berangkat kuliah dulu.”
“Iye.”
Kejadian itu sudah tiga bulan berlalu. Dan sartona telah melupakan perbuatan Samiun yang meninggalkan rasa malu pada dirinya. Sekarang sartona bisa melanjutkan kuliah. Setelah kejadian buruk itu Babe mempertimbangkan lagi keputusannya untuk melarang anak gadisnya kuliah. Dan, akhirnya ia menjual sebagian tanahnya untuk membiayai pendidikan gadis kecilnya yang cantik.
Sebelum sempat menginjakkan kakinya keluar rumah, datanglah seorang anak laki-laki yang kira-kira berusia tiga belas tahun, mengantarkan undangan pada Sartona. Tersenyum Sartona membaca undangan itu. Undangan resepsi pernikahan Bang Samiun dengan Mpo Leha, janda muda dari kampung sebelah.
Selesai.

Sumber: kumpulan cerpen Kupu -Kupu di Bantimurung,Yayasan Obor Indonesia, 2003.


<i>tekt miring</i> | <b>TEKS TEBAL</b>

[img]link Image Anda[/img]

[youtube]link video youtube[/youtube]



 
© 2011 Buku PR, TUGAS, dan Catatan Sekolah | www.ok-rek.com | Duwur | okrek | omaSae | BerKADO | Facebook | Twitter | Versi MOBILE