LAPORAN PRAKTIKUM – PENGENALAN MIKROSKOP Cahaya Beserta Fungsinya

Tujuan :
Mengenal bagian – bagian mikroskop cahaya beserta fungsinya Mengenal cara penggunaan dan sifat mikroskop cahaya
Teori :
Mikroskop cahaya
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Mikroskop cahaya atau dikenal juga dengan nama “Compound light microscope” adalah sebuah mikroskop yang menggunakan cahaya lampusebagai pengganti cahaya matahari sebagaimana yang digunakan pada mikroskop konvensional.Pada mikroskop konvensional, sumber cahaya masih berasal dari sinar matahari ang dipantulkan dengan suatu cermin datar ataupun cekung yang terdapat dibawah kondensor. Cermin ini akan mengarahkan cahaya dari luar kedalam kondensor.

Jenis lensa
Mikroskop cahaya menggunakan tiga jenis lensa, yaitu lensa obyektiflensa okuler, dan kondensor.
Lensa obyektif dan lensa okuler terletak pada kedua ujung tabung mikroskop sedangkan penggunaan lensa okuler terletak pada mikroskop bisa berbentuk lensatunggal (monokuler)atau ganda (binokuler).Pada ujung bawah mikroskop terdapat tempat dudukan lensa obyektif yang bisadipasangi tiga lensa atau lebih. Di bawah tabung mikroskop terdapat mejamikroskop yang merupakan tempat preparat.

Sistem lensa yang ketiga adalah kondensor. Kondensor berperan untuk menerangi obyek dan lensa-lensa mikroskop yang lain.

Lensa obyektif berfungsi guna pembentukan bayangan pertama dan menentukan struktur serta bagian renik yang akan terlihat pada bayangan akhir serta berkemampuan untuk memperbesarbayangan obyek sehingga dapat memiliki nilai “apertura” yaitu suatu ukuran daya pisah suatu lensa obyektif yangakan menentukandaya pisah spesimen, sehingga mampu menunjukkan struktur renik yangberdekatan sebagai dua benda yang terpisah.
Lensa okuler, adalah lensa mikroskop yang terdapat di bagian ujung atas tabung berdekatan dengan mata pengamat, dan berfungsi untuk memperbesar bayangan yangdihasilkan oleh lensa obyektif berkisar antara 4 hingga 25 kali.

Lensa kondensor, adalah lensa yang berfungsi guna mendukung terciptanya pencahayaan pada obyek yang akan dilihat sehingga dengan pengaturan yang tepatmaka akan diperoleh daya pisah maksimal.

Jika daya pisah kurang maksimal maka dua benda akan terlihat menjadi satu dan
pembesarannyapun akan kurang optimal.
Alat dan Bahan :
  • Mikroskop cahaya monokuler
  • Kaca benda (object glass) dan kaca penutup (cover glass)
  • Pipet tetes
  • Air
  • Contoh preparat dengan huruf tertentu
  • Kapas (Gossypium sp.)
Pelaksanaan percobaan :
Pengamatan dengan preparat huruf
1.      Menyiapkan terlebih dahulu preparat huruf, dalam kali ini kita menggunakan huruf A.
2.      Lihat huruf tersebut dengan mikroskop pada perbesaran lemah atau yang paling kecil.
3.      Kejelasannya di atur dengan menggunakan makrometer, hingga di peroleh hasil yang dapat di
lihat.
4.      Teliti dalam mikroskop dan mencoba untuk menemukan perbedaannya. Antara posisi yang
sebenarnya dan posisi dalam mikroskop.
5.      Dan gambar preparat huruf tersebut yang terlihat pada mikroskop perbesaran lemah di
kertas yang telah di siapkan.
6.      Lalu, ganti dan bandingkan lagi dengan perbesaran yang sedang.
7.      Mengatur ulang penataan preparat tersebut hingga menemukan kejelasan. Atau dapat di
sesuaikan dengan menggunakan micrometer untuk menyesuain fokus.
8.      Dan lihat perbedaan yang muncul dari perbesaran kecil yang telah di lakukan dengan
perbesaran sedang ini.
9.      Gambar ulang preparat huruf tersebut yang di lakukan dengan perbesaran sedang di
selembar kertas yang sama pada posisi yang berbeda.

Percobaan yang di lakukan dengan menggunakan kapas
1.      Menyiapkan terlebih dahulu kapasnya. Tidak perlu banyak – banyak hanya sehelai saja.
2.      Menetesi preparat kapas tersebut dengan air. Dan menutupnya dengan menggunakan kaca
penutup yang telah di siapkan.
3.      Amati terlebih dahulu dengan perbesaran lemah.
4.      Temukan posisi kapas tersebut hingga terlihat jelas pada mikroskop dengan menggunakan
mikrometer.
5.      Gambar hasil tersebut pada kertas yang telah di persiapkan.

Hasil Pengamatan :
Huruf dengan perbesaran lemah (10 x 5)  Huruf dengan perbesaran sedang (10 x 10)

Rambut kapas :
Perbesaran lemah (10 x 5)
Menjawab pertanyaan dari Diskusi :
  1. Sebutkan dan jelaskan fungsi dari bagian – bagian mikroskop monokuler !
Jawab :
àBag. utk tangan           : sehingga dapat dipindah- pindah
àLensa okuler                :lensa
cembung ke-2 yg berada dekat dg mata
àLensa objektif             :lensa cembung yg berhadapan
langgsung dg benda
àCermin                        :utk
menangkap cahaya


  1. Bagaimana bayangan yang di hasilkan oleh mikroskop ?
Jawab:
Bay. yg dihasilkan lensa objektif hrs berada diantara lensa & titikfokus lensa
Okuler sehingga lensa okuler
membentuk bayangan maya yg diperbesar

(terbalik & diperbesar)
  1. Buatlah kesimpulan dari percobaan anda !
Jawab :
a) Benda-benda yg dilihat di mikroskop mengalami 2x pembesaran (lensa Objektif & lensa okuler)
b) Benda-benda yg dilihat di mikroskop (maya) sehingga yg terlihat jadi terbalik & lebih besar

c) Benda- benda dapat dilihat lebih jelas lagi karena ada benda- benda yang tidak dapat dilihat oleh matatelanjang (tanpa mikroskop).Ex: bakteri, rambut, kulit, dll.

Daftar pustaka:
Abdullah mikrajuddin ;Buku fisika SMA dan MA jilid 1 utk kelas x ; 2006; gelora aksara pratama ß menjawab bagian-bagian mikroskop

<i>tekt miring</i> | <b>TEKS TEBAL</b>

[img]link Image Anda[/img]

[youtube]link video youtube[/youtube]



 
© 2011 Buku PR, TUGAS, dan Catatan Sekolah | www.ok-rek.com | Duwur | okrek | Facebook | Twitter