Penggunaan Kalimat Majemuk Dalam menulis sebuah karangan

Dalam menulis sebuah karangan, Anda harus memperhatikan penggunaan kalimat. Hal ini akan berpengaruh dalam kreativitas Anda saat menulis suatu karangan atau tulisan. Kalimat yang terdiri atas satu subjek dan satu predikat dinamakan satu klausa. Misalnya, kalimat Dia datang terdiri atas satu klausa. Kalimat yang hanya satu klausa dinamakan kalimat tunggal. Jika kalimat tunggal digabungkan dengan kalimat tunggal yang lain, menjadi kalimat majemuk. Oleh karena itu, kalimat majemuk pasti terdiri atas dua klausa atau lebih. Misalnya, kalimat Dia datang digabungkan dengan kalimat Kami makan menjadi Dia datang ketika kami makan. Kalimat yang terakhir ini terdiri atas dua klausa sehingga dapat dinamakan sebagai kalimat majemuk.


1. Kalimat Majemuk Koordinatif (Setara)
Kalimat majemuk koordinatif adalah kalimat yang klausa-klausanya memiliki status yang sama, setara, atau sederajat. Klausa-klausa dalam kalimat majemuk koordinatif dihubungkan dengan kata penghubung (konjungsi).
Berikut contoh kalimat majemuk koordinatif.
- Irawan membuka pintu, lalu mempersilakan kami masuk.
- Somad ingin menemui Luna, tetapi ia tidak punya waktu.

2. Kalimat Majemuk Subordinatif (Bertingkat)
Kalimat majemuk subordinatif adalah kalimat majemuk yang hubungan antara klausa-klausanya tidak setara atau sederajat. Klausa yang satu merupakan klausa-klausa utama. Adapun klausa yang lain adalah klausa bawahan. Kedua klausa tersebut dihubungkan dengan konjungsi subordinatif.
Berikut contoh kalimat majemuk subordinatif.
- Nenek membaca majalah ketika kakek baru datang.
- Meskipun dilarang oleh kakek, nenek tetap ingin berenang.
Kalimat Nenek membaca majalah ketika kakek baru datang berasal dari klausa utama nenek membaca majalah dan klausa bawahan kakek baru datang.

3. Kalimat Majemuk Campuran
Kalimat majemuk campuran terdiri atas tiga klausa atau lebih. Dalam hal ini, ada yang dihubungkan secara koordinatif dan ada pula yang dihubungkan secara subordinatif.
Berikut contoh kalimat majemuk kompleks.
- Nenek membaca majalah ketika kakek tidak ada di rumah dan tidak ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan.
Kalimat tersebut terdiri atas tiga klausa, yaitu (1) nenek membaca majalah, (2) kakek tidak ada di rumah, (3) tidak ada pekerjaan lain yang harus diselesaikan.
Klausa (1) dan klausa (2) dihubungkan secara subordinatif. Adapun klausa (2) dan (3) dihubungkan secara koordinatif.

Jika ingin lebih mendalami mengenai penjelasan kalimat majemuk serta kata penghubungan (konjungsi), Anda dapat membaca Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia dan Linguistik Umum (penulis Abdul Chaer)

<i>tekt miring</i> | <b>TEKS TEBAL</b>

[img]link Image Anda[/img]

[youtube]link video youtube[/youtube]



 
© 2011 Buku PR, TUGAS, dan Catatan Sekolah | www.ok-rek.com | Duwur | okrek | omaSae | BerKADO | Facebook | Twitter | Versi MOBILE